56

Pengalaman Jadi Pengembala Sapi, Domba, dan Mengarit Rumput Waktu di Pesantren

Hallo Gaes, di artikel ini, saya ingin berbagi cerita, tentang pengalaman jadi pengembala sapi, domba, dan mengarit rumput waktu di Pesantren. Pasti kalian semua pada heran? sekolah pondok kok di suruh mengembala sama ngarit rumput, bukan-nya belajar malah kaya orang kerja.

Nah, sistem Pondok saya dulu, seperti jaman kecilan-nya Nabi Muhammad, beliau saat berumur lima tahun sudah jadi pengembala. Makanya pimpinan pondok bikin sistem kaya gitu, supaya santri-nya seperti kecilan-nya beliau saat masih kecil.

Nama-nya aja Pondok Pesantren Al-furqon ,dalam arti (pembeda) pokok-nya harus berbeda dari ponpes yang lain, Mohon di simak baik-baik ya Gaes.

Awal Masuk Pondok

santri mandikan domba

Awal masuk Pondok, angkatan saya di suruh bersihin kandang domba sama kandang sapi, katanya kakak kelas ngelatih mental biar enggak manja.

Nah, waktu pertama kali bersihin kandang agak jijik siih, masalahnya angkatan saya dulu belum pernah bersihkan tempat kaya gini.

Jadinya wajar kalau agak jijk, namanya juga belum pernah mencoba terjun kesini, tapi lama kelamaan biasa aja kok rasanya.

Lama-lama kami malah bersihin kandang enggak pake sendal, jadinya kaki kita anget gitu, nginjak tai domba sama tai sapi.  Setelah itu kami di suruh, mandikan domba di kolam bekas pabrik mobil sana, lumayan agak jauh dari pondok kami.

Walaupun kami ke panasan semua, tapi tetap semangat kok mencari amal sholeh. Sesudah sampai kolam di pabrik mobil sana, kami bahagia banget renang sambil mandikan domba, asik banget dah pokoknya-mah.

Kami semua selesai mandikan domba, setelah itu balik ke pondok dalam keadaan baju basah, capek, dan laper. Mau beli jajanan enggak ada uang, tapi dibalik semua itu hati ini rasanya bahagia banget kok.

Setelah sampai pondok, kami semua masukin domba ke dalam kandang-nya masing-masing.

Seleksi

Seleksi santri baru

Sigabah.com

Selama satu bulan di pondok, setelah habis belajar sore, satu angkatan kami di seleksi sama pimpinan pondok. Ada yang di tugasin bersihin masjid, mengembala domba, membersihkan kandang sapi, dan cari rumput buat sapi sama domba.

Alhamdulillah di awal bulan, saya dapat amanah cari rumput buat makan domba sama sapi, kira-kira satu angkatan yang di tugasin cari rumput ada empat orang.

Sebagian santri, yang belum di kasih tugas suruh ikut kegiatan belajar siang, yang dapat tugas dari pimpinan kalau waktu siang suruh cari rumput, mengembala domba sama sapi, dan bersihin masjid. Semua angkatan kami di suruh kerja semua.

Belajar Ngarit

mencari rumput

jabar.tribunnews.com/

 

Waktu belajar ngarit rumput, saya enggak bisa sama sekali cara makai-nya gimana ini, terus coba iseng-iseng, eh bukan-nya kena rumput, malah yang ke arit tangan sendiri. Sakit juga siih rasanya, habis itu di tolongin senior di obatin pakai getah jarak, habis itu di perban pake pohon pisang.

Setelah itu, saya minta senior ajarin cara ngarit rumput yang benar, dan cepat dapat banyak. Alhamdulillah cepat pahamnya, baru enam kali praktek langsung bisa.

Karena niat banget pengen bisa ngarit, supaya kalau cari rumput satu karung cepet penuh-nya, tapi juga tergantung keadaan, biasanya musim hujan banyak banget dah di sekitar kita, yah kalau misalnya musim kemarau kami semua ngarit rumput jauh-jauh, yang capek itu perjalanan menuju kesana, masalahnya juga jalan enggak naik motor.

Mengembala Domba

anak kecil mengembala domba

today.line.me

Waktu pertama kali di suruh mengembala domba, saya dan teman-teman bingung sendiri mau cari tempat dimana,. Masalahnya di sekitar pondok banyak sayur-sayuran, jadinya kita mengembala di sawah orang, kalau enggak di lapangan itu juga kalo enggak buat maen bola.

Yang paling saya benci kalau domba-nya susah di atur kabur-kabur terus, tapi di balik semua ini ada pelajaran buat kami semua. Domba itu juga mempunyai watak masing-masing, kaya manusia ada yang susah di atur, ada juga yang gampang di atur, dan ada juga yang ngambekan.

Nah, dari sini saya belajar banyak dai domba, ternyata mengembala banyak hikmah-nya juga, bisa tau sifat-sifat orang.

Suatu saat nanti kalau jadi pemimpin umat, terutama mimpin keluarga kita semua tau sifat-sifat orang, terutama memahami yang ada pikirin.

Mengurus Sapi

memandikan sapi

twitter.com

Sapi yang kami rawat dari kecil bernama Bomber, dia dulu sering banget ikut kita ngarit, sampai-sampai saat hujan deras kami semua berteduh di saung orang, eh si Bomber juga ikutan masuk malah semuanya jadi rubuh dah.

Habis itu jadinya kami semua ke hujanan dah gara-gara si Bomber, tapi seru juga siih bisa mainan hujan. Enggak nyangka aja, sampai saat ini masih ingat banget, sebelum di sembelih, kami sebetulnya enggak ikhlas kalau si bomber jadi hewan qurban, soalnya sudah kami anggap kaya teman sendiri.

Tapi mau gimana lagi coba, orang si Bomber milik pesantren sendiri, kita semua cuman diam sambil nangis aja di hati.

Ada juga salah satu teman saya, yang dari Maluku Utara setiap malam nangis, cuman gara-gara Bomber di sembelih. Enggak nyangka aja, kok bisa gitu nangisin sapi? karena dia yang paling lama ngurusin si Bomber, jadinya wajar kalau dia nangis, nama-nya juga udah di anggap anaknya sendiri.

Semoga website ini bermafaat bagi anda semua, ini sedikit pengelaman saya waktu di pondok. Apabila ada kesalahan kata-kata mohon di maafkan ya Gaes.

Cukup sekian dan Terimakasih.

 

Show Comments

No Responses Yet

Leave a Reply