1
49

Pengalaman ke Canduan Gara-Gara Game Mobile Legend

Hai Geng, disini saya akan berbagi sedikit cerita tentang pengalaman ke canduan gara-gara game mobile legend.

Rasanya enggak enak banget kalau udah candu mainan game, jadi gampang emosi pokoknya nyesel banget dah rasanya.

Nah, pasti sebagian dari kalian ada yang bermain mobile legend? gimana siih rasanya Geng, kalau waktu main kalah  bisa juga di bilang lose streak.

Apalagi kalau dapet tim enggak jelas, pasti rasanya emosi banget sampai-sampai banting hp.

Saran dari saya jangan sampai kalian ke canduan game mobile legend, sebelum penyeselan datang kepada diri anda masing-masing.

Oke, saya akan mulai cerita pengalaman ini dari sekarang, mohon di simak baik-baik ya Geng.

Pertama Kenal Game

anak kecil mainan mobile legend

memecomic.id

Awal mula saya tau game mobile legend, melihat adik sepupu bermain bareng sama teman sekolahnya.

Setiap hari Minggu saya selalu datang ke rumahnya, pada saat itu dia selalu mementingkan game daripada saudaranya sendiri, kadang kalau temanya datang ke rumahnya selalu main bareng.

Nah, mulai dari situ saya penasaran banget mau coba tapi enggak ada hp, yaudah ketika hp adik saya tidak di pakai bermain. Saya pinjam ke dia, terus minta di ajarin cara mainya gimana siih ini.

Kemudian adik ngajarin saya cara main, awal-awal main di clasik cacat banget masalahnya baru pertama kali main.

Jadinya wajarlah kalau masih belum bisa, tapi lama-lama akhirnya bisa kok dan itu juga saya butuh proses berjuang berat jadi pro player, kira-kira sekitar enam bulanan lebih.

Dapat Kenalan Banyak

game mobile legend

Ketika bermain saya dapet kenalan banyak di game ini, rasanya seru banget apalagi kalau dapet tim yang bagus dan saling membantu.

Pertama kenalan mereka minta nomer whatsapp saya, setelah itu bikin grup mobile legend.

Nah, mulai dari situ saya dapat pelajaran banyak di grup moba, di kasih tau cara main yang benar, dibagi build yang sakit, dan saling menasehati satu sama lain.

Sudah saya anggap keluarga sendiri mereka semua, solidaritas kuat banget.

Mobile legend mengajarkan kami bahwa berjuang berlima itu susah, apalagi sendirian nggak akan kuat.

Main Bareng Teman

main bobile legend

fikrikamal.com

Dulu kita sering banget setiap malam mabar hingga menjelang pagi, saya malu ketika mabar sama teman grup paling cacat sendiri.

Tapi enggak papa kok jadi pelajaran buat kita masing-masing, mereka juga selalu mendukung saya ketika sedang dalam kesusahan, dan pusing gara-gara kalah terus.

Apalagi ketika saya main moba sendirian, kebanyakan lose streak tambah tim-nya egois semua bikin emosi tingkat dewa.

Setelah itu saya curhat sama teman, habis itu akun saya di mainin sama dia yang namanya Bang Seno.

Saya sangat bersyukur banget memiliki teman seperti dia, yang selalu mendukung saya waktu mabar bareng.

Mulai ke Canduan

gambar sedang mainan game mobile legend

Lama-lama saya mulai ke canduan main game mobile legend, terus diem-diem beli hp buat main.

Sampai enggak pernah makan, mandi jarang, menunda-nunda waktu sholat, ngomong kotor terus, di ajak ngobrol teman atau pacar diem aja malah fokus war, dan cuek ketika ada orang yang nelpon atau ngirim pesan penting ke saya.

Jangankan teman kalau enggak pacar dah, saudara aja ketika nelpon enggak saya jawab, apalagi kalian semua yang bukan saudara sendiri.

Dulu saya waktu punya pacar paling sering di spam chat wa, di telfon terus sampai dia nangis tetapi saya cuek aja. Habis itu saya putusin gara-gara di ganggu terus bikin kalah, terus banting hp sampai retak.

Tak lama kemudian saya merasa menyesal sekali, ngapain dulu ngelakuin hal bodoh seperti ini sampai-sampai lupa orang yang ada di sekitar.

Intinya jangan sampai kalian ngelakuin hal bodoh seperti ini ntar nyesel banget dah, kalau anda percaya dengan perkataan yang saya tulis.

Kalau tidak percaya silahkan di coba saya tidak melarang kok.

Ketahuan Orang Tua

anak remaja sedang setres

pexels.com

Nah, kemudian Ayah tau kalau aku mainan game, itu juga enggak boleh pegang hp beli aja diem-diem.

Terus hp disita soalnya saya masih SMK. Jadinya ya mau gimana lagi coba, orang tua juga enggak mau anak-nya jadi rusak.

Kemudian saya pergi dari rumah selama satu minggu, semenjak hp disita jadi sering ngerepotin teman, soalnya hp teman saya pinjam terus buat main game mobile legend.

Setelah itu saya kaya orang sakau kecanduan narkoba, mau ngapain lagi juga bingung mondar-mandir enggak jelas, yaudah akhirnya saya kumpulin uang lagi buat beli hp

Hp Baru Disita

hp baru disita orang tua

pexels.com

Satu bulan kemudian saya beli hp lagi, alhamdulillah dapat hp bekas yang harganya sangat murah, lumayanlah bisa buat main game.

Baru aja pake hp selama dua hari, kemudian ketahuan Ayah padahal itu juga saya lagi di dalam kamar tidur pintu sudah di kunci.

Setelah itu di panggil Ayah suruh buka pintu, tapi saya pura-pura enggak denger biar dikira tidur.

Masalahnya sudah curiga yaudah saya buka aja, kemudian kamar di periksa terus ada hp saya habis itu di ambil.

Rasanya nyesek banget dah, sudah susah payah kumpulin uang buat beli hp disita lagi.

Akhirnya saya terpaksa tidak pegang hp. Walaupun pertama-tama agak susah move on sering pusing, tapi lama-lama alhamdulillah selama tiga bulan di rehab sudah tidak merasa pusing lagi.

Waktu di Rehab

anak remaja sedang bingung

pexels.com

Waktu dulu saya sempat di bawa Ayah ke tempat rehabilitasi.

Pasiennya istimewa semua ada yang pecandu narkoba, pecandu game, suka main cewek, depresi, dan kenakalan remaja.

Dari situ saya agak ketakutan, pengen kabur langsung tapi kasian orang tua udah nganterin jauh-jauh kesini.

Kemudian saya bepikir panjang tidak mau bikin kecewa orang tua lagi, pokoknya harus lebih baik dari masa lalu.

Setelah itu sholat do’a sama allah biar dikasih kemudahan dalam menjalani hal seperti ini, rasanya begitu berat melupakan kebiasaan lama, tapi ya mau gimana lagi coba di jalani aja dulu dengan ikhlas.

Dari situ saya mulai sadar tidak ada manfaatnya bermain game, bikin dosa doang itu menurut saya.

Tiga bulan saya selesai rehab setelah itu pulang ke rumah di jemput orang tua, karena sudah habis masa rehabnya.

Saya bersyukur banget mempunyai orang tua yang sangat perhatian kepada anaknya.

Ya, walaupun anak ini nakal susah dibilangin tapi orang tua tetap sabar kok dalam mendidik anak.

Tidak pernah bosan marahin, ketika anaknya mekukan kesalahan.

Karena orang tua tidak mau kalau anaknya di masa depan nanti suram, makanya dari itu orang tua sayang banget sama kita.

Lanjut Sekolah

Pesantren Sintesa

indravedia.com

Saya berpikir mau ngelanjutin sekolah daripada di rumah nganggur, kemudian orang tua masukin ke sekolah Sintesa bisnis online yang berada di Jawa Timur daerah Magetan.

Alhamdulillah selama disini saya mendapat ilmu yang bermanfaat dari para guru, ini adalah kesempatan emas saya untuk mengukir masa dapan yang indah.

Ini adalah sedikit cerita tentang pengalaman yang pernah saya alami dulu, apabila ada kata-kata yang tidak sopan mohon di maafkan.

Jangan bosan-bosan baca artikel saya, terus berkunjung di website ini ya Geng.

Cukup sekian dan Terimakasih.

Show Comments

No Responses Yet

Leave a Reply